Senin, Juni 24, 2024

Polri Kirim 6 Anggota Ikuti FBI Asia 23rd Pacific Conference, Brigjend Mardiaz Kusin: Sangat Bermanfaat Bagi Penegak Hukum

Baca Juga

mimbarumum.co.id – Sebanyak enam anggota Polri dikirim untuk mengikuti FBI (Federal Bureau of Investigation) Asia 23rd Pacific Conference di Kuala Lumpur, Malaysia, Rabu (28/6/2023).

Kepala Lemdiklat Polri Brigjend Pol Mardiaz Kusin SIK MHum yang dikonfirmasi awak media, Kamis (29/6/2023), menuturkan, ajang FBI Asia 23rd Pacific Conference yang digelar di Kuala Lumpur, Malaysia, tahun ini sangat bermanfaat bagi penegak hukum.

“Kegiatan ini juga sangat penting untuk menjaga hubungan kerjasama antar lembaga, terutama dengan FBI,” ucap Almunus FBI Angkatan 243 Tahun 2010 ini.

Dijelaskan Mardiaz, sebagai salah satu lembaga penegak hukum yang bisa dikatakan terbesar di dunia, FBI mempunyai jejaring internasional bersama dengan lembaga penegak hukum negara lainnya.

“FBI juga mempunyai sebuah National Academy yang setiap tahunnya mengundang penegak hukum dari berbagai belahan dunia untuk mengikuti pendidikan selama 3 bulan yang terpusat di FBI Academy di Quantico, Virginia, Amerika Serikat. Pendidikan selama 3 bulan tersebut terdiri dari pelajaran akademis di kelas dan juga pelajaran praktik di lapangan. Dan Indonesia masuk dalam negara yang ikut bekerjasama,” urai Mardiaz.

Tujuan dari diadakannya FBI National Academy ini, sambungnya,untuk memperkuat jejaring penegak hukum di seluruh dunia untuk memerangi kejahatan, yang dalam perkembangannya semakin pesat dan seolah-olah sudah tidak mempunyai batas lagi, dimana pelaku dalam merencanakan dan melakukan kejahatannya kini telah bersifat lintas negara.

“Untuk memastikan tujuan tersebut dapat terlaksana, FBI setiap tahunnya mengadakan konferensi dengan mengundang alumni-alumni dari FBI National Academy yang merupakan penegak hukum dari berbagai belahan dunia. Para alumni dikumpulkan untuk diskusi terkait dengan perkembangan-perkembangan kejahatan di beberapa negara yang dianggap cukup menarik, serta berbagi pengalaman dengan tujuan untuk berbagi solusi dalam penanganannya,” ungkap Mardiaz.

Menariknya, sambung Mardiaz, seperti sebuah adagium yang berbunyi, “Old Soldier Never Dies”, FBI Conference ini juga turut mengundang pensiunan (retired) penegak hukum dari negara-negara lainnya, semuanya bergabung dalam sebuah konferensi yang dikemas dengan apik dan menarik.

“Di Tahun 2023 ini, Malaysia menjadi tuan rumah dari FBI Asia Pacific Conference, dengan Datuk TS Ahmad Ramdzan Bin Daud, sebagai Presiden FBI Asia Chapter 2023. Konferensi ini diadakan pada tanggal 26 Juni sampai dengan 30 Juni di area Sunway Resort, Kuala Lumpur,” sebut Mardiaz.

Sebagai informasi, Indonesia pernah menjadi tuan rumah untuk FBI Conference ini pada tahun 2008 silam yang saat itu berlokasi di Bali dengan Komjen Pol Drs Nanan Sukarna sebagai salah satu Alumni dari FBI National Academy, yang ditunjuk sebagai Ketua Panitia saat itu.

Direncanakan Vietnam akan menjadi tuan rumah untuk FBI Asia PAcific Conference pada tahun 2024 yang akan datang, kemudian diikuti oleh Korea Selatan dan kemudian Indonesia kembali untuk tuan rumah masing-masing tahun 2025 dan 2026 yang akan datang.

Pada konferensi tahun ini di Malaysia, berdasarkan undangan dari Markas Besar FBI di Washington, Mabes Polri mengirimkan 6 orang delegasinya yakni, Brigjen Pol Mardiaz Kusin Dwihartanto, S.I.K., M.Hum, Kombes Pol Dasuki Herlambang, S.I.K., M.H, Kombes Pol Ratno Kuncoro, S.I.K., M.Si, AKBP Dhany Aryanda S.I.K, Kompol Rovan Richard Mahenu S.I.K., M.Si serta Kompol Malvino Edward Yusticia S.H., S.I.K., M.H, M.S.S.

Sejumlah isu strategis menjadi topik pembahasan yang dipresentasikan dalam FBI Asia-Pacific Conference Malaysia tahun 2023 ini, seperti mengenai “Information Operations and Irregular Threats”, ” Serured, Securely”, “Cyber Threat Landscape & Recent Trends”, “Sri Lanka Easter Day Bombing”, “The Role of (Quasi) Non-State Actor in Malign State Influence”, “International Collaboration on Combating Shu Zu Pan”, “The Fugitive: Cooperation Between FBI and Indonesian National Police (Polri)”, “Insider Threat” hingga “International Cooperation in Criminal Investigation”.

Dengan diadakannya kegiatan FBI Asia-Pacific Conference ini, diharapkan ke depannya tercipta hubungan dan jaringan penegakan hukum yang kian sinergis antara para penegak hukum di berbagai belahan negara, sehingga dapat mengoptimalkan Law Enforcement atau Penegakan hukum terhadap kejahatan-kejahatan lintas batas negara yang saat ini semakin marak dan pergerakannya kian terorganisir.

Reporter : Jafar Sidik

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Warga Tidak Menyoal Dolly Pasaribu Mencalon Lewat Jalur Manapun di Pilkada Tapsel 2024

mimbarumum.co.id - Rasa simpati warga masyarakat Kabupaten Tapanuli Selatan (Tapsel) agar Dolly Pasaribu untuk kembali mencalon kepala daerah di...

Baca Artikel lainya