Sabtu, Juli 20, 2024

LSM Pakar Desak Polisi Tangkap Kades Pelaku Penganiayaan di Tanah Karo

Baca Juga

mimbarumum.co.id – Seorang korban penganiayaan menuntut keadilan di Polres Tanah Karo, Polda Sumut pada Kamis (21/9/2023).

Pasalnya, laporan polisi yang dibuatnya ke Polres Tanah Karo diduga jalan di tempat.

Korban tersebut bernama Joner Pinem, dan diduga pelaku penganiayaan adalah Kepala Desa Pemantin, Kecamatan Juhar, Kabupaten Karo, Romus Bangun.

Didampingi Athan Gultom, Ketua DPP LSM (Lembaga Swadaya Masyarakat) Pakar Indonesia dan Ketua DPC LSM Pakar Tanah Karo, Arifin Gultom, korban bernama Joner Pinem tersebut memaparkan kejadiannya saat konferensi pers pada Kamis (21/9/2023) di Kafe Black Beans, Jalan Djamin Ginting No 20 A, Kelurahan Kampung Dalam, Kecamatan Kabanjahe Kabupaten Tanah Karo, Sumatera Utara.

Korban Joner Pinem memaparkan kronologi kejadian tersebut.

“Kejadiannya itu pada tanggal 8 Agustus 2023. Saya datang dari ladang ingin pulang ke rumah, saya menurunkan penumpang di depan gereja katolik, tiba-tiba bapak kepala desa datang ke mobil saya. Dia bilang kenapa menabrak saya, padahal tidak ada dia ditabrak. Saya matikan kau begitu kata Kepala Desa Pemantin yang bernama Romus Bangun,” jelas Joner Pinem.

Dilanjutkannya, saat sedang berada di rumah, sang kepala desa juga menemuinya.

“Sesampainya saya di rumah, saya mau pergi ke Kabanjahe tiba-tiba dia datang, berteriak keluar kau Joner katanya. Saya keluar, lalu dia memukul saya, ada delapan kali, kepala dan wajah saya dipukul,” bebernya.

Merasa keberatan dengan penganiayaan tersebut, Joner pun mengadu ke Polsek Juhar, tapi tidak diterima.

“Lalu saya mengadu ke Polres Tanah Karo dan bertemu Bapak Imanuel Sinaga, lalu saya disuruh ke Camat Juhar untuk mediasi, saya hanya jumpa sama Sekcam jadi tidak jadi mediasi karena pelaku tidak datang,” imbuhnya.

Joner pun membuat laporan di Polres Tanah Karo, dan diterima dengan Laporan Polisi Nomor: LP/B/302/VIII/2023/SPKT/POLRES TANAH KARO/ POLDA SUMATERA UTARA, tanggal 23 Agustus 2023. Namun, laporannya tersebut jalan di tempat.

“Dari kejadian itu datang dari kepolisian dan perangkat desa, katanya saya mau dimediasi, saya mau dibawa. Saya gak mau,” ucapnya.

“Saya berharap pelaku diproses dan mengakui perbuatannya,” harap Joner.

Dalam kesempatan itu, Athan Gultom mengingatkan kepada pihak kepolisian Tanah Karo jangan semena-mena sama masyarakat meskipun berada di pedalaman.

“Jangan semena-mena Pak, hati-hati, karena zaman sekarang Tanah Karo sudah merdeka. Nanti bapak dituduk ada menerima uang dari kepala desa. Diselesaikan ini Pak, sebelum nantinya ada demo besar-besaran di Tanah Karo, bisa malu Pak. Kita Propam kan dulu jupernya. Kenapa? Padahal visum ada, saksi ada,” sebut Athan.

Ketua DPC LSM Pakar Tanah Karo, Arifin Gultom pun sangat menyayangkan hal ini dapat terjadi.

“Sangat-sangat disayangkan seharusnya kepala desa tidak berbuat seperti itu. Saya berharap pengaduan dari saudara kami Joner Pinem dapat diproses sesuai hukum yang berlaku,” pungkas Arifin Gultom.

Terpisah, Kepala Desa Pemantin, Romus Bangun saat dikonfirmasi melalui via WhatsApp di nomor 081265125xxx terkait diduga melakukan penganiayaan terhadap warganya dan dilaporkan di Polres Tanah Karo belum berkomentar hingga berita diterbitkan.

Reporter : Rasyid Hasibuan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Skenario Menggagalkan Dolly Pasaribu Maju Calon Bupati Tapsel Jalur Independen

mimbarumum.co.id - Pemilihan Calon Bupati Tapanuli Selatan akan digelar pada 27 November 2024 mendatang. Sederet cara pun dilakukan oleh orang-orang...

Baca Artikel lainya